akad ijarah

BAB I
PENDAHULUAN
1.    LATAR BELAKANG
Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang beragam, manusia dapat membeli atau melakukan barter untuk memperoleh aset yang dibutuhkan. Selain itu manusia juga dapat menyewa aset yang diperlukan, untuk dapat menggunakan atau mengambil manfaat dari aset yang disewanya. Akad sewa-menyewa seperti ini merupakan salah satu contoh dari akad Ijarah. Ijarah adalah akad pemindahan hak guna (manfaat) atas suatu aset atau jasa sementara hak kepemilikan aset tetap pada pemberi sewa. Sebaliknya penyewa atau pengguna jasa memiliki kewajiban membayar sewa atau upah.
Pengalihan kontrak atau aset yang disewa kemudian disewakan kembali pada pihak lain boleh dilakukan baik dengan harga sama, lebih tinggi atau lebih rendah asalkan pemberi sewa mengizinkannya. Namun bila disewakan kembali  pada pemberi sewa, maka syaratnya adalah kedua akad (yaitu dari pemberi sewa ke penyewa pertama atau dari penyewa pertama ke penyewa berikutnya yang tidak lain memberi sewa sendiri) harus tunai.

BAB II
PEMBAHASAN
AKAD IJARAH
1.    PENGERTIAN AKAD IJARAH
Menurut Sayyid Sabiq dalam Fikih Sunah, al Ijarah berasal dari kata al Ajruh yang berarti al ‘Iwadhu (ganti/kompensasi). Ijarah dapat didefinisikan sebagai akad pemindahan hak guna (manfaat) atas suatu barang atau jasa, dalam waktu tertentu dengan pembayaran upah sewa (ujrah), tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan atas barang itu sendiri. Jadi ijarah dimaksudkan untuk mengambil manfaat atas suatu barang atau jasa (mempekerjakan seseorang) dengan jalan penggantian (membayar sewa atau upah sejumlah tertentu).
Aset yang disewakan (objek ijarah) dapat berupa rumah, mobil, peralatan dan lain sebagainya. Karena yang ditransfer adalah manfaat dari suatu aset, sehingga segala sesuatu yang dapat ditransfer manfaatnya dapat menjadi objek ijarah. Dengan demikian, barang yang dapat habis dikonsumsi tidak dapat menjadi objek ijarah, karena mengambil manfaatnya berarti memilikinya. Bentuk lain dari objek ijarah adalah manfaat dari suatu jasa yang berasal dari suatu jasa yang berasal dari hasil karya atau dari pekerjaan seseorang.

2.    JENIS AKAD IJARAH
A.    Berdasarkan Objek yang Disewakan
Berdasarkan objek yang disewakan, ijarah dapat dibagi 2, yaitu:
1.    Manfaat atas aset yang tidak bergerak seperti rumah atau aset bergerak seperti mobil, motor, pakaian dan sebagainya.
2.    Manfaat atas jasa berasal dari hasil karya atau dari pekerjaan seseorang.
B.    Berdasarkan Exposure Draft PSAK 107
Berdasarkan Exposure Draft 107, ijarah dapat dibagi menjadi 3, namun yang telah dikenal secara luas adalah 2 jenis ijarah yang disebutkan pertama, yaitu:
1.    Ijarah adalah akad pemindahan hak guna (manfaat) atas suatu aset atau jasa, dalam waktu tertentu dengan pembayaran upah atau sewa (ujrah), tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan atas aset itu sendiri.
2.    Ijarah muntahiya bit Tamlik (IMBT) merupakan ijarah dengan wa’ad (janji) dari pemberi sewa berupa perpindahan kepemilikan objek ijarah pada saat tertentu (ED PSAK 107).

Skema Ijarah

(1)
(2)
(3)

Keterangan:
(1)    Penyewa dan pemberi sewa melakukan kesepakatan ijarah
(2)    Pemberi sewa menyerahkan objek sewa pada penyewa
(3)    Penyewa melakukan pembayaran
Perpindahan kepemilikan suatu aset yang disewakan dari pemilik kepada penyewa, dalam ijarah muntahiya bit tamlik dapat dilakukan jika seluruh pembayaran sewa atas objek ijarah yang dialihkan telah diselesaikan dan objek ijarah telah diserahkan kembali kepada pemberi sewa. Kemudian untuk perpindahan kepemilikan akan dibuat akad baru, terpisah dari akad ijarah sebelumnya.
Perpindahan kepemilikan dapat dilakukan melalui:
a.    Hibah;
b.    Penjualan, dimana harga harus disepakati kedua belah pihak sebelum akad penjualan, namun pelaksanaan pejualan dapat dilakukan:
1)    Sebelum akad berakhir,
2)    Setelah akad berakhir,
3)    Penjualan secara bertahap sesuai dengan wa’ad (janji) pemberi sewa.
3.    Jual dan sewa kembali (sale and leasback) atau transaksi jual dan ijarah:
Jenis ijarah seperti ini terjadi di mana seseorang menjual aset kepada pihak lain dan menyewa kembali aset tersebut. Alasan dilakukannya transaksi tersebut bisa saja si pemilik aset membutuhkan uang sementara ia masih memerlkan manfaat dari aset tersebut.
Transaksi jual dan ijarah harus merupakan transaksi yang terpisah dan tidak saling tergantung (ta’alluq) sehingga harga jual harus dilakukan pada nilai wajar dan penjual akan mengakui keuntungan atau kerugian pada periode terjadinya penjualan dalam laporan laba rugi. Keuntungan atau kerugian yang timbul dari transaksi jual tidak dapat diakui sebagai pengurangan atau penambahan beban ijarah yang muncul karena ia menjadi penyewa.

3.    DASAR SYARIAH
A.    Sumber Hukum Akad Ijarah
1.    Al-Quran, sebagaimana firman Allah SWT
“Apakahmereka yang membagi-bagi rahmat Tuhan-mu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan kami telah meninggikan sebagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan yang lain. Dan rahmat Tuhan-mu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.” (QS. Az-Zukhruf: 32)

“Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Baqarah: 26)

“Salah seorang dari kedua wanita itu berkata ‘wahai ayahku ambillah ia sebagai orang yang bekerja (pada kita), sesungguhnya orang yang paling baik untuk bekerja (pada kita) adalah orang yang kuat lagi dapat dipercaya.” (QS. Al-Qasas: 26)

2.    As-Sunah
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “berbekamlah kamu, kemudian berikanlah olehmu upahnya kepada tukang bekam itu.” (HR. Bukhari dan Muslim) Dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah bersabda: “berikanlah upah pekerja sebelum keringatnya kering.” (HR. Ibnu Majah)

“Barang siapa mempekerjakan pekerja, beritahukanlah upahnya” (HR. ‘Abd ar-Razzaq dari Abu Hurairah dan Abu Sa’id al-Khudri)

Dari Saad bin Abi Waqqash r.a, bahwa Rasulullah bersabda: “Dahulu kami menyewa tanah dengan (jalan membayar dari) tanaman yang tumbuh. Lalu Rasulullah melarang kami cara itu dan memerintahkan kami agar membayarnya dengan uang emas atau perak.” (HR. Nasa’i)

Dari Abu Hurairah r.a dari Nabi SAW Beliau bersabda: “Allah Ta’ala berfirman: Ada tiga golongan yang pada hari kiamat (kelak) Aku akan menjadi musuh mereka: (pertama) seorang laki-laki yang mengucapkan sumpah karena Aku kemudian ia curang, (kedua) seorang laki-laki yang menjual seorang merdeka lalu dimakan harganya, dan (ketiga) seorang laki-laki yang mempekerjakan seorang buruh lalu sang buruh mengerjakan tugas dengan sempurna, namun ia tidak memberinya upahnya.” (Hasan: Irwa-ul Ghalil no.1489 dan Fathul Bari IV:417 No.: 2227)

“Rasulullah melarang dua bentuk akad sekaligus dalam satu objek.” (HR. Ahmad dari Ibnu Mas’ud)

B.    Rukun dan Ketentuan Syariah Ijarah
Rukun ijarah ada tiga macam, yaitu:
1.    Pelaku yang terdiri atas pemberi sewa/pemberi jasa/lesson/mu’jjir dan penyewa/pengguna jasa/lessee/musta’jir.
2.    Objek akad ijarah berupa: manfaat aset/ma’jur  dan pembayaran sewa; atau manfaat jasa dan pembayaran upah.
3.    Ijab kabul/serah terima.
Ketentuan syariah:
1.    Pelaku, harus cakap hukum dan baligh
2.    Objek akad ijarah
a.    Manfaat aset/jasa adalah sebagai berikut:
1)    Harus bisa dinilai dan dapat dilaksanakan dalam kontrak, misalnya sewa komputer, maka komputer itu harus dapat berfungsi sebagai mestinya dan tidak rusak.
2)    Harus yang bersifat dibolehkan secara syariah (tidak diharamkan); maka ijarah atas objek sewa yang melanggar perintah Allah tidak sah. Misalnya mengupah seseorang untuk membunuh, menyewakan rumah untuk tempat main judi atau menjual kamar dal lain sebagainya.
3)    Dapat dialihkan secara syariah, contoh manfaat yang tidak dapat dialihkan secara syariah sehingga tidak sah akadnya:
a)    Kewajiban shalat, puasa tidak dapat dialihkan karena ia merupakan kewajiban setiap individu.
b)    Mempekerjakan seseorang untuk membaca Al-Quran dan pahalanya (manfaatnya) ditujukan untuk orang tertentu, karena pahala/nilai kebaikan akan kembali pada yang membacanya, sehingga tidak ada manfaat yang dapat dialihkan.
c)    Barang yang dapat habis dikonsumsi tidak dapat dijadikan objek ijarah karena mengambil manfaat darinya sama saja dengan memilikinya/menguasainya. Misalnya makanan/minuman/buah-buahan atau uang (kas), jika mengambil manfaat darinya berarti menggunakannya.
4)    Harus dikenali secara spesifik sedemikian rupa untuk menghilangkan ketidaktahuan yang dapat menimbulkan sengketa, misalnya  kondisi fisik mobil yang disewa. Untuk mengetahui kejelasan manfaat dari suatu aset dapat dilakukan identifikasi aset.
5)    Jangka waktu penggunaan menfaat ditentukan dengan jelas, misalnya 2 tahun.
b.    Sewa dan upah, yaitu sesuatu yang dijanjikan dan dibayar penyewa atau pengguna jasa kepada pemberi sewa atau pemberi jasa sebagai pembayaran atas manfaat aset atau jasa yang digunakan.
1)    Harus jelas besarnya dan diketahui oleh para pihak yang berakad. Misalnya, Berkah Toserba  merekrut karyawannya yang ditugaskan sebagai pramuniaga (hubungannya adalah pekerja dan pemberi kerja) dan gaji yang disepakati sebesar Rp2 juta per bulan. Tidak boleh menyatakan gajinya tergantung dari penjualan perusahaan karena besarnya menjadi tidak pasti.
2)    Boleh dibayar dalam bentuk jasa (manfaat lain) dari jenis yang serupa dengan objek akad.
3)    Bersifat felaksibel, dalam arti dapat berbeda untuk ukuran waktu, tempat dan jarak serta lainnya yang berbeda. Misanya, sewa atas mobil yang jenisnya sama misalnya Innova 2006, di Jakarta sewa per hari Rp500.000 sedangkan di Yogyakarta Rp400.000, atau menyewakan toko kalau digunakan untuk menjual pakaian harga sewanya Rp20 juta per tahun tapi kalau digunakan untuk bengkel Rp25 juta per tahun atau sewa toko untuk 1 tahun Rp25 juta tapi kalo 2 tahun Rp45 juta. Begitu di sepakati maka harga sewa akan mengikat dan tidak boleh berubah selama masa akad.
c.    Ketentuan Syariah untuk Ijarah Muntahiya bit Tamlik.
1)    Pihak yang melakukan Ijarah Muntahiya bit Malik harus melaksanakan akad ijarah terlebih dahulu. Akad pemindahan kepemilikan, baik dengan jual beli ataupun pemberian, hanya dapat dilakukan setelah berakhirnya akad ijarah.
2)    Janji pemindahan kepemilikan yang disepakati di awal akad ijarah adalah wa’ad, yang hukumnya tidak mengikat. Apabila janji itu ingin dilaksanakan, maka harus ada akad pemindahan kepemilikan yang dilakukan setelah berakhirnya akad ijarah.
3.    Ijab kabul adalah pernyataan dan ekspresi saling rida/rela di antara pihak-pihak pelaku akad yang dilakukan secara verbal, tertulis, melalui korespondensi atau menggunakan cara-cara komunikasi modern.

C.    Berakhirnya Akad Ijarah
1.    Periode akad sudah selesai sesuai perjanjian, namun kontrak masih dapat berlaku walaupun dalam perjanjian sudah selesai dengan beberapa alasan, misalnya keterlambatan masa panen jika menyewakan lahan untuk pertanian, maka dimungkinkan berakhirnya akda setelah panen selesai.
2.    Periode akad belum selesai tetapi pemberi sewa dan penyewa sepakat menghentikan akad ijarah.
3.    Terjadi kerusakan aset.
4.    Penyewa tidak dapat membayar sewa.
5.    Salah satu pihak meninggal dan ahli waris tidak berkeinginan untuk meneruskan akad karena memberatkannya. Kalau ahli waris merasa tidak masalah maka akad tetap berlangsung. Kecuali akadnya adalah upah menyusui maka bila sang bayi atau yang menyusui meninggal maka akadnya menjadi batal.

D.    Perbedan Ijarah dengan Leasing
Ada orang berpendapat ijarah sama dengan leasing, padahal pendapat ini tidak sepenuhnya benar, Karim (2003) mencoba membandingkan ijarah dengan leasing sebagai berikut:

No.    Keterangan    Ijarah    Leasing
1    Objek     Manfaat barang dan jasa.    Manfaat barang saja.
2    Metode pembayaran    Tergantung atau tidak tergantung pada kondisi barang/jasa yang disewa.    Tidak tergantung pada kondisi barang yang disewa.
3    Pemindahan kepemilikan    a.    Ijarah
Tidak ada pemindahan kepemilikan
b.    IMBT
Janji untuk menjual/ mengibahkan di awal akad.    a.    Sewa Guna Operasi: Tidak ada transfer kepemilikan.
b.    Sewa Guna dengan Opsi: Memiliki opsi membeli atau tidak membeli di akhir masa sewa.
4    Jenis Leasing lainnya    a.    Lease purchase. Tidak dibolehkan karena adanya gharar, yakni antara sewa dan beli.
b.    Sale and Lease Back. Dibolehkan.    a.    Lease Purchase. Dibolehkan
b.    Sale and Lease Back. Dibolehkan

Tabel diatas memberikan ikhtiar perbedaan dan kesamaan antara ijarah dan Leasing. Sedikitnya ada empat aspek yang dapat dicermati, yakni: objek, metode pembayaran, perpindahak mepemilikannya, dan jenis leasing.
1.    Objek
Dalam Ijarah, objek yang disewakan dapat berupa aset maupun jasa/tenaga kerja. Ijarah bila diterapkan untuk mendapatkan manfaat dari aset disebut sewa-menyewa, sedangkan bila diterapkan untuk mendapatkan manfaat tenaga kerja/jasa disebut upah-mengupah (ujrah). Dalam leasing hanya berlaku untuk sewa-menyewa aset saja, dengan kata lain terbatas pada pemanfaatan aset. Dengan demikian, ijarah memiiki cakupan yang lebih luas dari pada leasing.
2.    Metode pembayaran
Dalam ijarah, metode pembayaran dapat dibedakan menjadi dua, yaitu ijarah yang pembayarannya tergantung pada kinerja objek yang disewa (contingent to performance) dan ijarah yang pembayarannya tidak tergantung pada kinerja yang disewa (not contingen to performance). Contoh akad ijarah yang pembayarannya tidak tergantung pada kinerja objek yang disewakan adalah gaji atau sewa. Sedangkan contoh akad ijarah yang pembayarannya tergantung pada kinerja objek yang disebut ju’alah atau success fee (misalnya bagi siapa yang menemukan handphone yang hilang akan diberikan uang sebesar Rp500 ribu).
3.    Perpindahan kepemilikan
Pada dasarnya akad ijarah sama seperti operating lease, yakni dipindahkan adalah manfaat dari aset yang disewakan. Untuk jenis akad ijarah muntahiya bit tamlik (IMBT), kepemilikan aset tetap pada pemberi sewa dan si penyewa mengambil manfaat/menggunakan aset tersebut. Namun, pemberi sewa di awal akad berjanji (wa’ad) kepada pihak penyewa. Pengalihan hak milik atas aset yang bersangkutan dapat dilakukan dengan menjual atau dengan menghibahkannya. Atas pemindahan kepemilikan tersebut akan dibuatkan akad secara terpisah.

Sementara dalam leasing, jjenis leasing tergantung dari sisi pemberi sewa dan penyewa. Dari sisi pemberi sewa, secara umum dikenal 4 jenis barang , yaitu financial lease, sales type lease, operating lease dan  leverage lease. Sedangkan dari sisi penyewa, dikenal 2 jenis yaitu operating lease dan capital lease.

Dalam financial lease (sisi lessor) atau capital lease (sisi lessee) adalah merupakan bentuk transfer sebagian besar risiko dan keuntungan kepemilikan yang menikat pada lessee, periode jangka panjang, dan lessee akan menanggung semua biaya perbaikan dan pada akhir periode memiliki hak untuk membeli karena risiko barang ditanggung olehnya. Dalam operating lease, hak kepemilikan berada pada pemilik aset, yang dialihkan hanya manfaat dari aset tersebut, dengan demikian akad ijarah atau IMBT merupakan operating lease karena yang ditransfer hanya manfaat dari objek ijarah  sedang kepemilikannya tetap pada pemberi sewa.
Dari definisi tersebut maka syariah tidak menhalalkan capital/financial lease karena memiliki akad yang tidak jelas (gharar) antara pembeli atau sewa, sedangkan operating lease dibolehkan karena bentuknya seperti sewa-menyewa.
4.    Jenis leasing lainnya
a.    Purechase Lease adalah suatu bentuk lease yang menggabungkan antara hak beli dan leasing sekaligus. Ciri dalam purchase lease: pembeli membayar sejumlah uang untuk hak beli yang tidak dapat ditarik kembali serta bukan bagian dari uang muka pembeli, harga jual ditetapkan di awal dan biasanya lebih tinggi dari harga pasar, selama belum terjadi pembelian, pembeli membayar sejumlah uang sewa, perjanjian tidak dapat dibatalkan kecuali gagal bayar yang biasanya objek sewa akan disita oleh lessor, dan tidak ada orang yang dapat membeli aset tersebut setelah perjanjian pembeli dan pemilik.
Dalam syariah, akad lease-purchase ini diharamkan karena adanya two in one dua akad sekaligus atau shafqatai fi shafqah). Ini menyebabkan gharar dalam akad, yakni ada ketidakjelasan akad: apakah yang berlaku akad sewa atau akad beli.
b.    Sale and Lease Back (al bai’ tsumma ‘iadatul ijarah atau jual dan ijarah) adalah suatu bentuk lease di mana penjual barang kepada pembeli kemudian pembeli menyewakan kembali kepada penjual. Alasan dilakukannya transaksi tersebut bisa saja si pemilik aset membutuhkan uang sementara ia masih memerlukan manfaat dari aset tersebut. Akad jenis ini dibolehkan secara syariah, asalkan akad jual dan akad ijarah harus terpisah dan tidak boleh dipersyaratkan.

4.    PERLAKUAN AKUNTANSI (PSAK 107)
A.    Akuntansi Untuk Pemberi Sewa (Mu’jir)
1.    Biaya perolehan, untuk objek ijarah baik aset berwujud maupun tidak berwujud, diakui saat objek ijarah di peroleh sebesar biaya perolehan. Aset tersebut harus memenuhi syarat sebagai berikut:
a.    Kemungkinan besar perusahaan akan memperoleh manfaat ekonomis masa depan dari aset tersebut, dan
b.    Biaya perolehannya dapat diukur secara andal.
Jurnal:
Dr. Aset Ijarah                        XXX
Kr. Kas/Utang                        XXX
2.    Penyusutan, jika aset ijarah tersebut dapat disusutkan/diamortisasi maka penyusutan atau amortisasinya diperlakukan sama untuk aset sejeis seama umur manfaatnya (umur ekonomisnya). Jika aset ijarah untuk akad jenis IMBT maka masa manfaat yang digunakan untuk menghitung penyusutan adalah periode akad IMBT.
Jurnal:
Dr. Biaya Penyusutan                    XXX
Kr. Akumulasi Penyusutan                XXX

3.    Pendapatan Sewa, diakui pada saat menfaat atas aset telah diserahkan kepada penyewa pada akhir periode pelapor. Jika manfaat telah diserahkan tapi perusahaan belum menerima uang, maka akan diakui sebagai piutang pendapatan sewa dan diukur sebesar nilai yang dapat direalisasikan.
Jurnal:
Dr. Kas/ Piutang Sewa                    XXX
Kr. Pendapatan Sewa                    XXX

4.    Biaya perbaikan Objek Ijarah, adalah tanggungan pemilik, tetapi pengeluarannya dapat dilakukan oleh pemilik secara langsung atau dilakukan oleh penyewa atas persetujuan pemilik.
a.    Jika perbaikan rutin yang dilakukan oleh penyewa dengan persetujuan pemilik maka diakui sebagai beban pemilik pada saat terjadinya.
Jurnal:
Dr. Biaya Perbaikan                    XXX
Kr. Utang                         XXX

b.    Jika perbaikan tidak rutin atas objek ijarah yang dilakukan oleh penyewa diakui pada saat terjadinya.
Jurnal:
Dr. Biaya Perbaikan                    XXX
Kr. Kas/Utang/Perlengkapan                XXX

c.    Dalam ijarah muntahiyah bit tamlik melalui penjualan secara bertahap, biaya perbaikan objek ijarah yang dimaksud dalam huruf (a) dan (b) ditanggung pemilik maupun penyewa sebanding dengan bagian kepemilikan masing-masing atas objek ijarah.
Jurnal:
Dr. Biaya Perbaikan                    XXX
Kr. Kas/Utang/perlengkapan                XXX

5.    Perpindahan Kepemilikan Objek Ijarah dalam Ijarah Muntahiyah bit Tamlik dapat dilakukan dengan cara:
a.    Hibah, maka jumlah tercatat objek ijarah diakui sebagai beban.
Jurnal:
Dr. Beban Ijarah                    XXX
Dr. Akumulasi Penyusutan                XXX
Kr. Aset Ijarah                        XXX

b.    Penjualan sebelumnya berakhirnya masa, sebesar sisa cicilan sewa atau jumlaah yang disepakati, maka selisih antara harga jual dan jumlah tercatat objek ijarah diakui sebagai keuntungan atau kerugian.
Jurnal:
Dr. Kas/Piutang                    XXX
Dr. Akumulasi Penyusutan                XXX
Dr. Kerugian                    XXX
Kr. Keuntungan                        XXX
Kr. Aset Ijarah                        XXX

c.    Penjualan setelah selesai masa akad, maka selisih antara harga jual dan jumlah tercatat objek ijarah diakui sebagai keuntungan atau kerugian.
Jurnal:
Dr. Kas                         XXX
Dr. Kerugian                    XXX
Dr. Akumulasi Penyusutan                XXX
Kr. Keuntungan                        XXX
Kr. Aset Ijarah                        XXX

d.    Penjualan objek ijarah secara bertahap, maka:
1)    Selisih antara harga jual dan jumlah tercatat sebagian objek ijarah yang telah dijual diakui sebagai keuntungan atau kerugian.
Jurnal:
Dr. Kas                        XXX
Dr. Kerugian                    XXX
Dr. Akumulasi Penyusutan            XXX
Kr. Keuntungan                    XXX
Kr. Aset Ijarah                    XXX
Seluruh beban maupun keuntungan/kerugian yang timbul akibat penjualan ijarah tersebut diakui sebagai beban/keuntungan/kerugian pada periode berjalan. Keuntungan/kerugian yang timbul tidak dapat diakui sebagai pengurangan atau penambahan dari beban ijarah.

6.    Penyajian, pendapatan ijarah disajikan secara neto setelah dikurangi beban-beban yang terkait, misalnya beban penyusutan, beban pemeliharaan dan perbaikan, dan sebagainya.
7.    Pengungkapan, pemilik mengungkapkan dalam laporan keuangan terkait transaksi ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik, tetapi tidak terbatas pada:
a.    Penjelasan umum isi akad yang signifikan yang meliputi tetapi tidak terbatas pada:
1)    Keberadaan wa’ad pengalihan kepemilikan dan mekanisme yang digunakan (jika ada wa’ad pengalihan kepemilikan);
2)    Pembatasan-pembatasan, misalnya ijarah lanjut;
3)    Agunan yang digunakan (jika ada);
b.    Nilai perolehan dan akumulasi penyusutan untuk setiap kelompok aset ijarah.
c.    Keberadaan transaksi jual dan ijarah (jika ada).

B.    Akuntansi Untuk Penyewa (Musta’jir)
1.    Beban Sewa, diakui selama masa akad pada saat manfaat atas aset telah diterima.
Jurnal pencatatannya:
Dr. Beban Sewa                        XXX
Kr. Kas/Itang                        XXX
Untuk pengakuan sewa diukur sejumlah yang harus dibayar aas manfaat yang telah diterima.
2.    Biaya pemeliharaan objek ijarah, yang disepakati dalam akad menjadi tanggungan penyewa diakui sebagai beban pada saat terjadinya. Sedangkan dalam ijarah muntahiya bit tamlik melalui penjualan objek ijarah secara bertahap, biaya pemeliharaan objek ijarah yang menjadi beban penyewa akan meningkat sejalan dengan peningkatan kepemilikan objek ijarah.
Jurnal:
Dr. Beban Pemeliharaan Ijarah                XXX
Kr. Kas/Utang/Perlengkapan                XXX
Jurnal pencatatan atas biaya pemeliharaan yang menjadi tanggungan pemberi sewa tapi bayarannya terlebih dahulu oleh penyewa.
Dr. Piutang                        XXX
Kr. Kas/Utang/Perlengkapan                 XXX

3.    Pemindahan kepemilikan, dalam ijarah muntahiya bit tamlik dapat dilakukan dengan cara :
a.    Hibah, maka penyewa mengakui aset dan keuntungan sebesar nilai wajar objek ijarah yang diterima.
Jurnal:
Dr. Aset Nonkas (Eks Ijarah)                XXX
Kr. Keuntungan                        XXX
b.    Pembelian sebelum masa akad berakhir, maka penyewa mengakui aset sebesar pembayaran sisa cicilan sewa atau jumlah yang disepakati.
Jurnal:
Dr. Aset Nonkas (Eks Ijarah)                XXX
Kr. Kas                            XXX
c.    Pembelian setelah masa kad berakhir, maka penyewa mengakui aset sebesar pembayaran yang disepakati.
Jurnal:
Dr. Aset Nonkas (Eks Ijarah)                XXX
Kr. Kas                            XXX
d.    Pembelian objek ijarah secara bertahap, maka penyewa mengakui aset sebesar biaya perolehan objek ijarah yang diterima.
Jurnal:
Dr. Aset Nonkas (Eks Ijarah)                XXX
Kr. Kas                            XXX
Kr. Utang                        XXX
4.    Jika suatu entitas/penyewa menyewakan kembali aset ijarah lebih lanjut pada pihak lain atas aset yang sebelumnya disewa, ia perlakuan akuntansi untuk pemilik dan akuntansi penyewa dalam PSAK ini.
5.    Pengungkapan, penyewa menungkapkan dalam laporan keuangan terkait transaksi ijarah dan ijarah muntahiya bit tamlik, tetapi idak terbatas pada :
a.    Penjelasan umum isi akad yang signifikan yang meliputi tetapi tidak terbatas pada :
b.    Keberadaan transaksi jual dan ijarah dan keuntungan atau kerugian yang diikuti (jika ada transasksi jual dan ijarah).

5.    ILUSTRASI AKUNTANSI AKAD IJARAH
Kasus Ijarah
Transaksi (ribuan rupiah)    Pemberi Sewa    Penyewa
Tgl. 2 Januari 2007
Pemberi sewa dan penyewa menandatangani akad ijarah atas mobil sewa 3 tahun. Disepakati bahwa pembayaran dilakukan setiap bulan sebesar Rp12.500.

Pemberi sewa memberi mobil yang disewakan sebesar Rp150.000 dari PT B.    Saat pembelia aset PT B:
Aset Ijarah         150.000
Kas                                  150.000

Saat menerima pendapatan dari penyewa:
Kas                                12.500
Pendapatan Sewa             12.500

Beban Sewa              12.500
Kas                                     12.500
Setiap penerimaan pendapatan sewa pada awal bulan.    Kas                                12.500
Pendapatan Sewa            12.500    Beban Sewa              12.500
Kas                                     12.500
Pada akhir periode dilakukan alokasi untuk beban depresiasi selama 5 tahun sesuai masa manfaat mobil dengan metode garis lurus.    Beban Penyusutan      30.000
Akm. Penyusutan             30.000
penyajian pada akhir tahun pertama untuk aset ijarah.    Aset Ijarah                         150.000
Akm. Penyusutan               30.000
120.000
Pada saat akhir kontrak aset ijarah dikembalikan kepada pembero sewa, sehingga dibuatkan ayat jurnal reklasikasi.    Aset Nonkas
(Eks Ijarah)                150.000
Aset Ijarah                      150.000

Kasus Ijarah Muntahiya bit Tamlik
Transaksi (ribuan rupiah)        Pemberi Sewa    Penyewa
Tgl.  Januari 2007
Pemberi sewa dan penyewa menandatangani akad ijarah atas mobil selama 3 tahun.  Disepakati bahwa pembayaran dilakukan setiap bulan sebesar Rp12.500

Pemberi sewa membeli mobil  yang disewakan sebesar Rp150.000 dari PT B, dan disepakati bahwa pada akhir masa sewa akan dibeli oleh penyewa.    Saat pembelian aset dari PT B
Aset Ijarah             150.000
Kas                                150.000

Saat menerima pendapatan dari penyewa:
Kas                                 12.500
Pendaptan Sewa              12.500

Beban Sewa                      12.500
Kas                                      12.500
setiap penerimaan pendapatan sewa pada akhir bulan.    Kas                                 12.500
Pendaptan Sewa              12.500    Beban Sewa                      12.500
Kas                                      12.500
Pada akhir periode dilakukan alokasi untuk beban depresiasi selama 5 tahunn sesuai masa manfaat mobil dengan metode garis lurus.    Beban Penyusutan       30.000
Akm. Penyusutan             30.000
Penyajian pada akhir tahun untuk aset ijarah, jurnal untuk tahun ke-2 dan ke-3 sama dengan pencatatan di atas.    Aset Ijarah                       150.000
Akm. Penyusutan             30.000
120.000
pada saat akhir kontrak aset ijarah di jual kepada pemberi sewa secara tunai Rp65.000. dilakukan dengan  akad jual beli.    Kas                                 65.000
Akm. Penyusutan        90.000
Aset Ijarah                       150.000
Keuntungan Penjualan      5.000    Aset Nonkas                  65.000
Kas                                      65.000
Apabila pada saat akhir kontrak aset ijarah dihibahkan dari pemberi sewa kepada penyewa dan nilai wajar Rp40.000.    Beban Ijarah                60.000
Akm. Penyusutan        90.000
Aset Ijarah                       150.000    Aset Nonkas                 40.000
Keuntungan                       40.000

BAB III
PENUTUP

1.    KESIMPULAN
Ijarah merupakan akad pemindahan hak guna (manfaat) atas suatu barang atau jasa, dalam waktu tertentu dengan pembayaran upah sewa (ujrah), tanpa diikuti dengan pemindahan kepemilikan atas barang itu sendiri.
Aset yang disewakan (objek ijarah) merupakan aset/jasa yang manfaatnya dapat ditransfer. Barang yang dapat habis dikonsumsi tidak dapat menjadi objek ijarah, karena mengambil manfaatnya berarti memilikinya. Akad ijarah mewajibkan pemberi sewa untuk menyediakan aset yng dapat digunakan atau dapat diambil manfaat darinya selama periode akad dan memberikan hak kepada pemberi sewa untuk menerima upah sewa, jika jasa berarti upah kerja.
Terdapat 3 jenis ijarah, yaitu ijarah, ijarah muntahiyah bit tamlik, dan jual dan ijarah, dihalalkan bila memenuhi rukun dan ketentuan syariah. Ijarah berbeda dengan leasing, walaupun terdapat jenis leasing yang sesuai dengan ijarah diantaranya operating lease.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s